Blogroll

SEMUA ORANG BOLEH BEREKSPRESI

Rabu, 28 Maret 2012

Kode Bearing Jupiter Z dan Mx

==JUPITER MX==

Kruk As
6305/C4 LH,RH
Ratio
6002/C3
6004/C3
6202/C3
6204/C3

==JUPITER Z==

Camshaft
6003/C3 LH
6002/C3 RH
Kruk As
6205/C4
6304/C4
Ratio
6001/C3
6202/C3
6203/C3
6204/C3

Tersedia berbagai Merk : FAG, SKF, KOYO, NTN

Selasa, 22 November 2011

- Ninja 250 R kalah tenaga ama Ninja 150 RR

nah ini bro karena gw sampe sekarang blom pake ninja jd gw ga hunting tempat nya... hehehhehehe

- porting polish di jadiin step awal aja dulu bro yg pasti pengaruh nya akan berasa banget... kalo motor2 spt satria F/ CBR sih 500rb di bengkel gw (D2M)... cm kl ninja gw ga tau deh bisa apa ngga karena masalah jetting karbunya perlu alat khusus kan?

- ganti karbu yg konvensional biar trek2nya cepet... pake sudco pastinya akan terasa banget pengaruhnya. kl masalah boros itu tergantung pemakaian spuyer yg pas. tp biasanya sih aga lebih boros karena pengaruh jadi doyan bejek2 gas karena emang enak... heheheheheh tapi kalo di bawa normal sih masih irit. secara gw liat spek spuyer ninja 250 pake 35/110 terbilang kecil ukurannya... mgkn karena per silinderna 125 cc Very Happy. mangkanya kl gw punya ni ninin pake karbu 32 aja dah cukup ok (naik 1 step)......... gw blom tau jg harga ni karbu mgkn ente bisa cari infonya di sudco. (CMIIW)

udah pake karbu konvnsional jgn lupa pake filter K&N kenapa? ini filter bagus air flow nya lebih gede dibanding open filter... karena di satria F gw sendiri gw pasangin ni filter. kl buat karbu standar ninja kemaren sih gw jualin 1,2jt (sekalian promosi hehehehehehehehhe)

ini hasil saduran gw dari buku graham bell




- cdi unlimiter.... pastinya akan membantu performa, apalagi kl programmable kita bisa atur kurva sesuai keinginan, apa udah ada? sekalian pake yg bagus biar berasa

- knalpot racing / freeflow yg pastinya membuat tarikan terasa plong terutama atasnya..... tp ini di jadiin stage terakhir gpp sih karena faktor di atas sangat pengaruh banget. (CMIIW)


dengan spek di atas gw jamin bisa liwatin RR dr awal karena basic ninja 250 udah gede powernya, d brosur 31DK ? ga tau hasil dyno nya denger2 di range 25-27dk.


ya kalo mo tambah power pergantian camshaft high duration pasti akan berasa banget tenaganya.
kl bore up gw ga tau nih... max nya bisa sampe berapa? karena langkah ninja ini pendek banget ya? Diameter & Langkah : 62 x 41.2mm = 124.5 cc. kalo di pakein piston 70 cm dapet 158.5 x 2 = 317cc cm ga tau apakah bisa ga di pakein piston segede itu karena msalah water jaket di ninja 250.

Jumat, 22 April 2011

MODIFIKASI JARUM SKEP MOTOR HONDA 125 CC

Pada perkembangan teknologi sepeda motor di Indonesia khususnya di temukan bahwa perkembangannya motor standar keluaran pabrik mengarah pada tingkat efisiensi yang tinggi. Hal itu pulalah yang menyebabkan membuat pabrikan membuat setingan yang “paten” agar settingan pabrik sebisa mingkin tidak berubah terlau banyak setelah motor digunakan oleh para pemakainya.

Akan tetepi kenyataanya pemilik motor sendiri ada sebagian mereka yang merasa tidak puas dengan performa sepeda motor ala standar pabrik. Hal ini di dasari beberapa hal, salah satunya karena kebutuhan tiap manusia pada dasarnya sangat berbeda satu sama lain.

Contoh nyata salah satunya pada teknologi jarum skep pada karburator sepeda motor. Umumnya jarum skep sepeda motor tipe-tipe terdahulu dapat di setel dengan penambahan alur pada batang ulir jarum skep tersebut. Akan tetapi sangan berbeda pada sepeda motor keluaran terkini. Produsen malah memuatnya tak bisa di stel.

Mungkin bagi sebagian orang tak terlalu mempedulikan hal ini. Tapi di lain pihak, ada juga yang kurang puas dengan hal ini. Bagi yang mereka penyuka speed or performance dan punya uang lebih, akan mudah bagi mereka untuk mengganti komponen karburator dengan yang mempunyai spek kompetiosi yang tentunya harganya tak bisa dibilang murah, dan biasanya juga tak bisa instant dan tidak langsung dengan settingan standarnya.

Padahal apabila kita kreatif sedikit dan mau repot tak susah kok untuk mengakali hal ini. Khusus para pengguna generasi honda 125cc mulai kirana, karisma sampai supra x 125. bisa mengaplikasi tips ini. Jarum skep yang tidak bisa di stel bisa di modifikasi dengan mengganti satu set terdiri jarum dan pasangannya dari motor bebek honda generasi supra, grand yang masih menggunakan jarum skep tipe alur.

Part yang dibutuhkan adalah jarum skep dan pasangannya (needle jet set). Ga harus yang original dan baru, barang kw atau bekas copotan pun masih bidsa dipake ko!!.

Kebetulan kalau yang saya telah terapkan di motor saya, dengan menggunakan barang kw yang belinya satu set dengan repair karburator motor grand atau supra 110. Saya belinya murah ko, hanya sekitar 15 rb.

Oke apabila sudah ada partnya lanjutkan dengn melepaskan karburator dari dudukannya. Setelah lepas, lepaskan juga skep dari pengaitnya. Kemudia lepas pengunci jarum skepnya dengan menggunakan obeng plis kecil. Tekan kemudian putar. Setelah di buka copot jarum skep lama gantikan dengan part pengganati. Jangan lupa klip penguncinya di pasang. Untuk posisi klip pengunci bisa di pasang di tengah dulu, kemudian pasang pengunci jarum skep yang ada di repair karburator yang di beli tadi. Perlu di ketahui posisi klip tergantung dari settingan nantinya dan posisi yang disarankan bisa berbeda tergantung dengan kebutuhan mesin.

Kemudian rakit kembali skep kebalikan seperti saat membongkarnhya.

Sampai disini selesai?? Oh belum.. kan pasangannya belum di pasang. Kalo ga di pasang ntar lubangnya terlau kegedean.

Bongkar mangkuk karburator untuk memasang pasangan jarum skep. Buka kedua baut pengikat mangkuk dengan obeng plus. Setelah itu akan kelihatan dudukan mainjet. Buka dudukan main jet dengan tang jepit biar simple. Kemudian dorong dari arah skep untuk mengeluarkan pasangan jarum skep lama. Gunakan pensil atau batang yang terbuat bukan dari metal biar tidak tergores. Kemudian pasang pasangan jarum skep yang baru awas janga terbalkik, yang lubang stepnya mengarah ke jarum skep bukan ke arah main-jet. Simpan part tersebut dengan jarum skep asli biar ga hilang bila sewaktu2 di perlukan ga hilang.
Kemudian pasang kembali dudukan mainjet dan pasang mangkuk karburator kebalikan dari proses bongkarnya.

Kemudian pasang skep karbu. Dan pasang kembali karbu ke dudukannnya. Rangkai kembali slang bensin.
Selesai, kemudian hidupkan mesin. Bawa jalan dulu motor, kemudian buka busi, bila putuh berarti skep terlalu atas=irit. Atau sebaliknya. Sesuaikan dengan settingan motor anda. Dan bila telah didapat settingan yang pas, busi harus berwarna kecoklatan.
Perbedaan karakteristik yang telah saya rasakan, terutama pada putaran menengah atas. Kalau pake yang ori, tengahnya tuh seperti kosong kemudian atas baru ada lagi. Tapi pake tips ini tengah sampai atasnya cepet banget naiknya. Adapun perubah ini tak menjadikan motor anda jadi boros2 amat ko. Semuanya balik lagi ke settingan. Daripada pake yang ori dipake gebernya kurang enak.

Distributor berbagai merk OLI motor termurah






Daftar Harga Call Me ------>>> Harga bisa berubah - ubah.

ART = 085733070066/0321873525

Rabu, 02 Maret 2011

Beberapa Macam - Macam HEAD ART

Head Fu Big Valves 22/25


Head Smash 34/29
Head Mio 34/28,5

Head Nouvo 34/28,5

Head Mio, Supra, Smash

Macam - Macam Head

Head Supra Fit 24/28

Head Yamaha Jupiter Z 28/24

Head Yamaha Jupiter 24/28


Head Jupiter 34/29

Sedia Berbagai macam head, Baru maupun second, melayani Pengerjaan Rubah sudut + Hardener, Harga dan Ongkos bersahabat :) call/sms : 085745173933

Rabu, 09 Februari 2011

Durasi Knalpot 2tak


RUMUS DURASI EXHAUS

T² + R² - L².
2 X R X T
PANJANG STANG PISTON
DURASI EXHAUS = ( 180° – CO) X 2
T = R + L – E
R = STROKE DIBAGI 2
L = PANJANG STANG PISTON
E = TINGGI LOBANG EXHAUS DARI T.M.A

EXE : 1 YAMAHA F.1.ZR
STROKE : 52mm
TINGGI EXHAUS : 26mm
PANJANG CONROD : 96mm
R = 52 : 2 = 26mm E = 26mm L = 96mm T = 26 + 96 – 26 = 96mm
6² + 26² - 96².
2 X 26 X 96
D = ( 180° – COS ) X 2
D = ( 180° – COS O,135416666 ) X 2
D = ( 180° – 82,217 ) X 2
D = 97,782 X 2 = 195,565 → DURASI EXHAUS = 196° → 11.000 RPM

EXE : 2
STROKE : 52mm
TINGGI EXHAUS : 25mm
PANJANG CONROD : 96mm
R = 52 :2 = 26mm E = 25mm L = 96mm T = 26 + 96 – 25 = 97mm
97² + 26² - 96².
2 X 26 X 97
D = ( 180° – COS ) X 2
D = ( 180° – COS O,172283901 ) X 2
D = ( 180° – 80,079 ) X 2
D = 99,921 X 2 = 199,842 → DURASI EXHAUS = 200° → 13.000 RPM
* EXHAUST PIPE *
L = ED X42545
RPM
L = PANJANG IDEAL KNALPOT . ( dari PISTON sampai pertengahan CONE BAFLE ).
ED = Exhaust Durasi
RPM = Putaran mesin pada Exhaust Durasi

EXE : 1
EXHAUST : 26mm
DURASI : 196°
RPM : 11.000
L = 196 X 42545 = 758mm
11.000

EXE : 2
EXHAUST : 25 mm
DURASI : 200°
RPM : 13000
L= 200 X 42545 = 654.5 mm
13.000

* HEADER
Ø Port dalam exhaust : 100cc → 140cc 34mm → 40mm
140cc → 175cc 40mm → 46mm
Panjang haeder : 7.8 → 8.8 x Ø Port exhaust
Sudut header : 1° → 2° max ( road race ) . 2° → 3° max ( motocross )
* FLANK . Jarak antara piston dan header : 60mm – 80mm
* DIFFUSER Sudut Diffuser : Stage 1 = 6.5 ° → 7.5 °
Stage 2 = 4.5 ° ; 7.5 °
Stage 3 = 4.5° ; 7.5° ; 9° → 10°
*BELLY
Ø Belly 2 → 3 X Ø Port exhaust Panjang belly = L – ( Header + Diffuser + ½ Bafle )
*BAFLE <>
*STINGER PANJANG PIPA Ø DALAM PIPA
125cc – 145cc ------ 150mm – 265mm 19mm – 23mm
145cc – 175cc ------ 150mm – 320mm 22mm – 27mm

Korek Motor Harian Buat Pemula

Tiga Jurus Buat Motor Kencang

korek mesin motor ,Ada tiga jurus bikin motor jadi kencang,salah satunya lo bisa liat besutan pabrikan garputala jupiterZ tahun 2006.
besutan jupiter semuanya masih bawaan pabrik tidak ada yang gw ganti.
sebelum dijelasin tiga jurus bikin motor jadi kencang,pertama-tama kita harus tau mau di bawa kemana arah spek balapnya.
lo mau bikin standar tapi kencang yang biasa kita sebut kohar (korekan harian) apa lo mau yang lebih dari itu,semua itu ada jawabannya tergantung kalian dan modal kalian.

JURUS PERTAMA (CARBURATOR )

Kita bermain simpel,artinya kita usahakan bermain yang tidak mengeluarkan biaya banyak contohnya kita bermain di CARBURATOR.
biasanya motor bawaan pabrik respon awal sangat galak tapi untuk melaju kencang sangat sulit,itu dikarnakan sepuyer yang dipakai berukuran kecil sehingga pasokan bensin kurus(kurang) motor jadi gesit di putaran bawah tapi top speednya loyo.
semua itu bisa diatasi dengan mengganti sepuyer pada karburator dengan ukuran yang lebih besar dari standarnya,tapi jangan asal ganti,karna dapat mengakibatkan motor jadi berebet.

JURUS KEDUA (PENGAPIAN )

Di dalam motor standar,pengapian sudah di tentukan atau sudah di batasi dari pabrik atau sering kita sebut pengapian LIMITER.
Dan itu bisa diatsi dengan mengganti CDI standar dengan CDI racing,bagi yang tidak mau mengganti CDI bisa di akali dengan menggeser pengapian.
Cara menggeser pengapian itu juga sangat mudah,kita tinggal melepas bagian magnet dan menggeser pulser dengan cara mencoak lubang kedudukan pulser,tapi jangan sembarangan menggeser karna dapat berakibat motor susah hidup.

JURUS KE TIGA (CAMSAFT )

Camsaft atau sering kita sebut NOKEN AS sangat berperan penting dalam mesin berbasis 4TAK sedangkan untuk mesin berbasis 2TAK di tentukan oleh porting,untuk yang satu ini saya tidak bisa mengulas lebih dalam dikarnakan saya takut kalian belum mengerti derajat untuk merubah camsaft untuk mesin 4TAK dan juga berapa milimeter untuk mengangkat porting untuk mesin 2TAK semua itu harus dengan pembelajaran yang serius dan sungguh-sungguh.
JURUS PERTAMA :
Gambar diatas saya beri nomor urut 1 sampai 3 sebenarnya pada gambar 1sampai 3 semua itu gambar karburator bukan ukuran standar bawaan motor, yang bikin motor kita jadi kenceng bisa maenin karburator aja dengan cara mengganti sepuyernya dengan ukuran yang lebih besar ,tapi ku saranin buat motor yang benar-benar standar kita naikin spuyer jangan terlalu besar minimal kita naikin 5 sampai maksimal 10,tapi kalo kita mau rombak yang agak ekstrim lo bisa lemer karbu,biasanya ada batasan buat ngelemer karbu kita,ku saranin remer 1,5 sampai 2mm,itu juga ga bisa kita kerjain sendiri kita musti singgah ke tukang bubut.
Jadi gak bisa sembarangan and kita anggap enteng karna kalo lemer karbu resikonya sangat besar,karbu kita gak bisa di balikin jadi standar lagi dan kalo salah sedikit aja pada lemeran kita itu berakibat motor kita susah di seting dalam arti kata jadi ngawur tu setingan,jadi gw saranin buat pemula kita cukup main sepuyer aja karna gak beresiko tinggi dan bisa di balikin jadi standar lagi.palagi buat harian,,,ya gak?????
JURUS KEDUA :
Di atas lo bisa liat, itu yang di namain CDI atau banyak orang awam bilang perangkat pengapian tapi sekali lagi gw minta maaf sama kalian karena semua contoh gambar tersebut ku ambil dari INTERNET semua,karna gw gak punya kamera digital maklum orang susah.
Buat yang satu ini ku gak bisa ngasih penjelasan yang kongkrit karna dalam pembelajaran ku CDI atau perangkat pengapian ini sudah di buat permanen,kita semua gak bisa ngerubah apa lagi kutak kutik tu CDI bisa gak idup motor kita alias MAMPUS,tapi semua itu ada jalan keluarnya ,kita liatkan gambar diatas ada 2 CDI,yang gak ada logonya itu CDI standar pabrik and yang satunya CDI racing,setiap motor standar biasanya perangkat CDInya menggunakan CDI yang LIMITER sehingga kita tidak bisa geber motor hingga maksimal karna sudah dipatok hanya bisa digeber misalkan Cuma 10000rpm gak bisa lebih ,sedangkan CDI racing pada gambar yang ada disamping gambar CDI standar tersebut menganut sistim CDI unlimiter artinya rpm yang di hasilkan gak dipatok bahkan bisa melampaui rpm standarnya.
Oleh karna itu ku saranin ma kalian jangan main-main sama perangkat yang satu ini,mending langsung lo ganti aja CDI yang standar ama yang RACING kalo kalian mau ngedapetin rpm yang maksimal,kan udah banyak perangkat CDI yang di jual di TOKO AKSESORIES,
Yang ketiga ini adalah NOKEN AS atau bahasa mekaniknya CAMPSAFT ,NOKEN AS ini berfungsi untuk mengatur keluar masuknya pasokan bahan bakar yang akan diproses sampai menghasilkan tenaga pada mesin motor kalian,dalam dunia balap motor ini adalah perangkat sakti buat para tuning mesin ,karna perangkat ini sangat-sangat sensitive jika salah korek sedikit aja motor langsung ogah lari alias lemot,para mekanik punya jurus masing-masing dalam memodifikasi NOKEN AS.
Tapi ku punya bocoran sedikit buat kalian bro yang suka bikin kencang motor apalagi bagi para jago balap liar,moga-moga bocoran ku ini bisa lo terapin ama tunggangan kalian,sebelum kalian korek NOKEN AS,kalian harus paham dulu apa aja yang harus kalian perhatiin.
Pertama –tama kalian ukur camp standarnya baik yang IN maupun yang EX dengan alat ukur yang namanya SIKMAT,trus kalian catat LIFT nya berapa trus LSA nya juga,kalau untuk motor standar korek kita tidak perlu EXTRIM untuk memangkas campnya,cukup mengambil 0,5mm dari ukuran standar motor udah sangar,tapi dalam hal ini kalain bro jangan salah tanggap jangan kalian pikir kalo kalian udah pangkas CAMP nya motor lo langsung ngacir,kalian harus (KUDU)ngukur KOMPRESI motor kalian karna CAMP yang dah kalian ubah tadi membutuhkan pasokan bahan bakar yang gak sedikit lagi,jadi OTOMATIS KOMPRESI MOTOR harus diukur ulang untuk mendapatkan POWER yang MAKSIMAL.
Setelah diubah ukur KOMPRESI menggunakan Alat ukur KOMPRESI yang dinamakan (BURED ),karna dengan mengukur KOMPRESI ulang kita dapat mengetahui perbandingan KOMPRESI standar dengan setelah kita rubah,karna kelebihan KOMPRESI juga gak bagus,mengakibatkan motor galak di bawah atasnya mandek juga bisa mengakibatkan kemacetan pada SEHER (PISTON ),sebelum mencoba trik di atas alangkah baiknya kalian mempelajari dahulu cara-cara tuning CAMP agar tidak menjadi penyesalan dikemudian hari,semoga tips yang singkat dari saya ini bermanfaat.semua cara seting noken as(camshaft) sudah ada di korekmesin.com di halaman lain,kalian buka2 lagi aja caranya.

Perhitungan gigi rasio 4 Tak

para korek mesin motor berikut adalah perhitungan gigi rasio balap:

YUPITER 11O STD CLOSE RATIO
1 2 – 38 = 3.166 1. 13 – 36 = 2.769 1. 13 – 36 =
-------33.8 % ------ 33.8 % --- 1.224 = 38.6 %
2. 17 – 33 = 1.942 2. 18 – 33 = 1.833 2. 18 – 33 =
--------24.7 % ------ 24.7 % ---0.562 = 28.9 %
3. 21 – 29 = 1.380 3. 21 – 29 = 1.380 3. 21 – 29 =
--------18.1 % --------17.2 % ----0.285 = 20.6 %
4. 21 – 23 = 1.095 4. 21 – 24 = 1.142 4. 23 – 26 =


YUPITER MX 135
1 2 – 34 = 2.833 1. 12 – 32 = 2.666
------32.0 % -------0.958 = 33.8 %
2. 16 – 30 = 1.875 2. 16 – 29 = 1.812
, -------22.1 % ------0.523 = 27.8 %
3. 17 – 23 = 1.352 3. 17 – 24 = 1.411
--------18.4 % --------0.307 = 22.7 %
4. 22 – 23 = 1.045 4. 20 – 23 = 1.150


SHOGUN 125 STD

1 1 – 33 = 3.000 1. 13 – 30 = 2.307 1. 13 – 31 =
------1,215 = 40.0 5 -------27.7 %
2. 14 – 25 = 1.785 2. 15 – 25 = 1.666 2. 15 – 25 =
---0.491 = 27.5 % ----------- 22.3 %
3. 17 – 22 = 1.294 3. 17 – 22 = 1.294 3. 17 – 22 =
-- -----0.242 = 18.0 % ------------14.6 %
4. 19 – 20 = 1.052 4. 19 – 21 = 1.105 4. 19 – 21 =


NEW SMASH

1 1 – 33 = 3.000 1. 13 – 33 = 1. 13 – 30 = 1. 13 – 30 =
-----31,1 % ---1.125 = 37.5 %
2. 16 – 30 = 1.875 2. 16 – 28 = 2. 15 – 25 = 2. 16 – 28 =
------21.8 % ------ 0.507 = 27.0 %
3. 19 – 26 = 1.368 3. 19 – 26 = 3. 17 – 23 = 3. 17 – 23 =
-----15.4 % -----0.316 = 23.1 %
4. 19 – 20 = 1.052 4. 19 – 22 = 4. 19 – 20 = 4. 19 – 21 =

HONDA SUPRA

1. 12 – 34 = 2.833 1. 12 – 31 = 2.583 1. 13 – 31 = 2.384
-------- 1.128 = 39.8 % ---------33.9 % ----32.4 %
2. 17 – 29 = 1.705 2. 17 – 29 = 1.705 2. 18 – 29 = 1.611
----0.467 = 27.3 % ----- 23.7 % ------23.1 %
3. 21 – 26 = 1.238 3. 20 – 26 = 1.300 3. 21 – 26 = 1.238
----0.285 = 23.0 % ------19.6 % ------- 15.5 %
4. 24 – 23 = 0.958 4. 22 – 23 = 1.045 4. 22 – 23 = 1.045




1 2 – 31 = 2.583 1. 12 – 32 = 2.667
----------33.9 % ----------------36.0 %
2. 17 – 29 = 1.705 2. 17 – 29 = 1.705
-----------24.6 % ---------------24.6 %
3. 21 – 27 = 1.285 3. 21 – 27 = 1.285
-----------18.6 % ---------------18.8 %
4. 22 – 23 = 1.045 4. 22 – 24 = 1.043


KARISMA / SUPRA X
1 4 – 35 = 2.500 1. 14 – 34 = 2.428
----------0.950 = 38.0 5 -----------30.6 %
2. 20 – 31 = 1.550 2. 19 – 32 = 1.684
----------0.400 = 25.8 % ----------- 21.9 %
3. 20 – 23 = 1.150 3. 19 – 25 = 1.315
----------0.227 = 19.7 % ------------16.3 %
4. 26 – 24 = 0.923 4. 20 – 22 = 1.100


KAZE / BLITZ

1 2 – 36 = 3.000 1. 13 – 36 = 2.769
-----1.063 = 35.4 % ----------34.1 %
2. 16 – 31 = 1.937 2. 17 – 31 = 1.823
-----0.587 = 30.3 % ----------25.9 %
3. 20 – 27 = 1.350 3. 20 – 27 = 1.350
---------0.264 =19.5 % ----------19.5 %
4. 23 – 25 = 1.086 4. 23 – 25 = 1.086


YAMAHA F 1 ZR


1 2 – 39 = 3.250 1. 14 – 30 = 2.142 1. 14 – 31 =
-----1.438 = 44 % ------32.5 %
2. 16 – 29 = 1.812 2. 18 – 26 = 1.444 2. 18 – 27 =
-------0.612 = 33.7 % ---16.8 %
3. 20 – 24 = 1.200 3. 20 – 24 = 1.200
------ 0.155 = 12.9 % ------ 12.9 %
4. 22 – 23 = 1.045 4. 22 – 23 = 1.045

PERHITUNGAN Gigi rasio RX KING dan NINJA

RX – KING (5 PERCEPATAN)
1 2 – 34 = 1. 13 – 32 =
------- 36 % ---------- 30.7%
2. 16 – 30 = 2. 17 – 29 =
----- 24.5% ---------- 22.9 %
3. 19 – 26 = 3. 19 – 25 =
------ 20.3 % ---------17.1 %
4. 22 – 24 = 4. 22 – 24 =
--------16.0 % --------12.3 %
5. 24 – 22 = 5. 23 – 22 =




KAWASAKI NINJA (6 PERCEPATAN)

1 0 – 27 = 1. 10 – 24 =
--------- 36.8 %
2. 17 – 29 = 2. 18 – 29 =
-------- 23.8 %
3. 20 – 26 = 3. 20 – 25 =
-------- 16.1 %
4. 22 – 24 = 4. 22 – 23 =
-------- 12.7 %
5. 21 – 20 = 5. 21 – 20 =
--------- 9.3 %
6. 22 – 19 = 6. 21 – 19 =
YAMAHA RX – Z
1 2 – 34 = 1. 15 – 31 = 1. 15 – 32 = 1. 14 – 32 =
-----24.6 % ------ 36.0 % ------- 26.2 % -------24.7 %
2. 16 – 29 = 2. 18 – 28 = 2. 18 – 28 = 2. 17 – 27 =
----19.2 % ------ 24.5 % ------- 17.5 % ----- 18.8 %
3. 19 – 26 = 3. 19 – 24 = 3. 19 – 24 = 3. 19 – 24 =
------ 16.7 % ------ 16.5 % ---------- 11.3 % ----- 12.9 %
4. 21 – 24 = 4. 20 – 22 = 4. 20 – 22 = 4. 20 – 22 =
------- 11.6 5 --------- 12.5 % --------- 7.4 % ----- 9.1 %
5. 23 – 23 = 5. 23 – 23 = 5. 23 – 23 = 5. 23 – 23 =
---- 9.5 % ----------8.3 % --------- 7.4 % ------7.7 %
6. 24 – 22 = 6. 26 – 24 = 6. 27 – 25 = 6. 26 – 24 =
YAMAHA TZ – 125 R YAMAHA YZ – 125
1. 15 – 30 = 1. 13 – 32 =
------ 30.5 % ----- 27. %
2. 21 – 31 = 2. 14 – 26 =
----------- 20.5 % ---------- 18.8 %
3. 23 – 28 = 3. 16 – 24 =
-------- 12.9% -------12.9 %
4. 27 – 27 = 4. 20 – 25 =
-------- 9.1 % -------- 9.1 %
5. 23 – 23 = 5. 19 – 21 =
-------- 7.7 % ---------- 7.4 %
6. 27 – 25 = 6. 20 – 20 =

Selasa, 08 Februari 2011

Cara Bikin Mx Kamu Kenceng

Untuk modif harian, anda bisa melakukan modif di sektor pengapian (IGNITION), dengan mengganti coil standard dan CDI adjustable atau programmable.

Untuk coil, anda bisa menggunakan produk / merek Coil XP Andrion Series CMC 2 A High Performance, atau coil protec yang semburan apinya setara dengan coil YZ 125. Untuk ganti coil dana yang anda keluarkan tidak lebih dari Rp 200.000. Selain coil, busi juga perlu diganti dengan tipe Platinum atau sekalian pakai tipe Iridium yang memiliki ujung elektroda runcing berbahan platinum atau iridium.

Selain itu, CDI juga perlu diganti. Anda bisa mengganti dengan CDI adjustable produk CDI XP 301 MC Stage 2 Andrion Series Limited Edition (LE) 4 power, yang menghasilkan output DC stabil di 350 volt. Dengan CDI XP 301 MC ini bisa anda tentukan pada RPM berapa advancer akan bekerja. Atau bisa juga menggunakan CDI Chetaah Power (CP) yang bisa diprogram, tersedia output pilihan 380 volt, 425 volt, 500 volt, 700 volt. Dana yang dibutuhkan antara 500 ribu hingga 1,5 juta.


Dengan penggantian coil dan CDI racing, tidak membuat bensin MX menjadi boros, malah keuntungannya adalah bensin lebih irit dan tarikan (akselerasi) jauh lebih cepat dari MX standard.

Penggantian knalpot bebas hambatan juga dapat mendongkrak tenaga MX. Untuk jelasnya silakan click link di bawah ini.

Cara-cara modif ignition (pengapian) di atas tidak sampai mengubah karakter MESIN MX. Sebab modif mesin membutuhkan lebih banyak ketelatenan dan lebih banyak dana yang harus dikeluarkan, misalnya upgrade MX menjadi 150 cc dengan menggunakan blok mesin V-ixion
(mengganti Piston,Ring piston,Silinder blok diasil,gasket silinder head),
menggunakan camshaft (noken as) durasi tinggi,
menggunakan karburator ukuran 28 termasuk penyesuaian dengan pilot jet dan main jet,
mengganti dengan saringan udara racing,
porting polish,
menaikkan kompresi dsb.

MX memiliki rasio kompresi tinggi, yaitu 1:10,9 maka gunakan bahan bakar octane 95 seperti Pertamax Plus. Menggunakan bensin premiun memang bisa jalan, tapi anda akan merasakan tarikan MX bakalan loyo dalam akselerasi dan kalaupun anda maksa karena budget terbatas, anda bisa menggunakan bensin premium + octane booster seperti misalnya Griffon Crazy Octane, MyGreen Oil (MGO).

Saya sudah mencoba kedua produk tersebut dan hasilnya memang membuat tarikan MX ringan seperti menggunakan Pertamax Plus. Namun cara ini tidak disarankan untuk jangka waktu yang panjang.

materi referensi:

http://otomotifnet.com/otoweb/index.php?templet=otonews/Content/0/0/1/7/1771

Jumat, 01 Oktober 2010

- Apa benar piston jenong Menambah Kompresi?

Selama ini saya percaya bahwa piston jenong akan menambah kompresi, karena volume ruang bakar bakal mengecil.
Tapi setelah berdiskusi dengan bro Patra, saya lupa, bahwa perbandingan volume akan tetap.

CR = Volume di TMB / Volume di TMA


CR = Compression Ratio.


nah,.. bisa di tebak kan, kalau piston jenong memperkecil volume di TMA, tapi juga memperkecil volume di TMB. Perbandingan tetap.

Seperti saat Toger memakai piston megapro.




Bahkan pada rumus turunannya jg akan terjadi hal yang sama.


Studi kasus tiger *pendekatan* kayak gini

b = cylinder bore (diameter) 6.35 cm
s = piston stroke length 6.22 cm

D = Displacement 196 cc

PV = Piston Volume 0 cc (Flat Top Piston)
DC = Deck Clearance Volume 0.30370394 cc (Luas Alas * Tinggi) (=(3.14*(6.35/2)^2)*0.01)
G = Gasket Volume 0.15185197 cc
CC = Combustion Chamber Volume 24 cc
CR =(D + PV + DC + G + CC) / (PV + DC + G + CC)
CR = (196+0+0.30370394+0.15185197+24) / (0+0.30370394+0.15185197+24)
CR = Compression Ratio 9.01453873

jenong atau tidak jenong dari diatas masuk ke PV, perbandingan tetap sama.

Jadi ternyata kompresi saat pakai piston megy tetap 9:1 ???
Tapi kok belum sreg ya saya, apa ada pendapat lain?

- APA ITU RASIO KOMPRESI?

Para engineer atau tuner kerap memfokus diri dalam tuning mesin 4 tak menuju langsung pada cylinder head. Salah satunya adalah, ruang bakar, atau bahasa jawanya combustion chamber
So… apa kaitan ruang bakar dengan tenaga? Oh pasti ada… besaran ruang bakar ini nantinya akan sangat menentukan dalam tugas menampung emulsi udara-bahan bakar yang sudah dihisap oleh piston kemudian dipadatkan di kubah ini sebelum akhirnya diledakkan busi.
pernah dengar orang berkomentar tenaga mesinnya semakin padat…? Yup, bisa jadi karena memang combustion chamber dapat dimanfaatkan dengan optimal. Kubah ruang bakar tentu memiliki volume sendiri, sedangkan kapasitas mesin merupakan volume pembanding. Seberapa banyak volume kapasitas mesin mampu dipadatkan di ruang bakar hingga seper-sekian bagian inilah yang disebut rasio kompresi.
Contoh sebuah mesin bebek dengan kapasitas mesin 100 cc, sedangkan volume ruang bakar adalah 10 cc dimasukkan dalam rumusan rasio kompresi adalah
(Kapasitas mesin / Volume ruang bakar ) + 1
= (100 / 10 ) + 1
= 10 + 1
= 11 : 1
Yahhh itu mah rumus sederhana aja, kalo mau rumus ribet coba cari di wikipedia, kompresi rasio dihitung pake rumus…
, dimana
b = diameter piston
s = panjang stroke
Vc = volume ruang bakar + volume paking cylinder head.
Ini adalah rumusan minimum, kalau mau lebih detail sebenarnya volume pembanding tidak hanya ruang bakar, melainkan juga : Cylinder Head Combustion Chamber, Tebal Gasket, Deck Clearance, Ring Kompresi terhadap Piston, Dan Dome Piston. Huahahahaha… Ini nih kepusingan berawal
Mau dihitung satu-satu? Capee… deh, coba bayangin kita pakai piston Izumi high dome dengan coakan klep dalem, hitung berapa volume jenong pistonnya…? Mending ngisep rokok sambil ngopi daripada botak mikir itu hehehehe…

Teknik menghitung seperti wikipedia yang ribetz ni ga selamanya efektif, bagaimana jika piston memiliki permukaan highdome, ada yang bisa menghitung volumenya, yah… walaupun bisa tapi kok ya menyusahkan diri sendiri seandainya piston seperti foto dibawah ini

Lebih baik ketika blok dan cylinder head terpasang, posisikan piston pada TMA, lepas lubang busi kemudian suntikkan cairan untuk mengukur volume ruang bakar. Inilah rumus ruang bakar riil dibandingkan yang harus mengukur dan menghitung satu per satu.
Cara menghitung volume kapasitas mesin
Volume Mesin = ( Phi * Bore * Bore * Stroke ) / 4,000
keterangan :
- Phi adalah konstanta bernilai 3.1416
- Bore adalah diameter lebar piston dalam satuan milimeter
- Stroke adalah langkah piston bergerak dari TMA ke TMB dalam satuan milimeter
- Volume mesin akan diperoleh dalam satuan centimeter cubic alias CC
Contoh, sebuah mesin dengan diameter piston 53.5mm, serta panjang langkah piston 54mm, akan memiliki Volume Silinder sebesar 121.4 CC
Nah setelah kapasitas mesin didapat, baru ukur volume kubah ruang bakar, finally diukur deh rasio kompresinya.

Mendapatkan Rasio Kompresi tinggi
Meningkatkan kompresi adalah sebuah cara paling efektif dan mudah untuk meningkatkan keluaran tenaga pada mesin naturally aspirated (non-Turbo). Namun, kita tentu saja tidak bisa langsung meningkatkan kompresi tanpa memikirkan batasan bahwa semakin tinggi nilai kompresi maka bahan bakar yang dibutuhkan mesin juga harus beroktan tinggi.
Jika anda bisa memperoleh racing fuel, maka mainkan rasio kompresi hingga diatas 15 : 1, bahkan kamu bisa pakai rasio lebih tinggi jika memakai alcohol, ingat Drag NHRA yang mobil dragnya mirip formula, tuh semua pada pemabok heheheh.. kan mimik alkohol. Kumat ngelantur…
Papas noken as, timing dan durasi, airflow, volumetric efisiensi, aliran di porting, dan banyak kombinasi dari berbagai faktor berpengaruh besar terhadap kompresi dan sang maut yang mengancam nyawa mesin – DETONASI -
Detonasi
Dapat dipahami sebuah kondisi yang menyebabkan bahan bakar meledak – bukan terbakar dengan cepat – Parah! Biasa terjadi pada mesin dengan beban tinggi dan kecepatan tinggi, kerusakan detonasi bisa mengalahkan bearing-bearing seperti di kruk as yang jika sudah tidak balance bisa-bisa melintir tuh kruk as.
Kecepatan bahan bakar normal berada pada 23 – 56 meter tiap second. Semakin tinggi nilai oktan, semakin lambat kecepatan rambatnya. Sebuah percikan busi membutuhkan waktu 0.003 detik untuk melakukan sebuah pembakaran sempurna, jadi bisa menghitung kan berapa RPM batasan mesin.

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews