Blogroll

SEMUA ORANG BOLEH BEREKSPRESI

Kamis, 01 November 2012

MAKALAH CERPEN


Kata Pengantar

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmatnya kepada kita semua sehingga makalah  ini dapat terselesaikan. Penyusunan makalah  ini di dasari pada tinjauan pustaka  mengenai pengertian cerpen, ciri-ciri cerpen, unsur  intrinsik serta ekstrinsik cerpen, perbedaan cerpen,novel, dan roman. Makalah  ini disusun dalam rangka untuk menyelesaikan tugas bahasa Indonesia . Pada kesempatan ini penulis menyampaikan terima kasih kepada semua pihak yang telah memberikan bantuannya sehingga makalah ini dapat terselesaikan.
Penulis sangat menyadari bahwa makalah ini masih memerlukan penyempurnaan. Oleh Karena itu, kritik dan saran sangat penulis harapkan demi kesempurnaan makalah ini.
Akhir kata semoga makalah ini dapat memberikan manfaat bagi para pembaca dan khususnya bagi para siswa sebagai sarana pembelajaran.



Cianjur, 20 Oktober 2012
 
   Muh. Nur Dwi Cahyo

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR……………………………………………………. i
DAFTAR ISI……………………………………………………………...   ii
BAB 1 PENDAHULUAN………………………………………………..  1
      Latar belakang……………………………………………………….  1
      Pembatasan Masalah……………………………………………….  1
      Tujuan………………………………………………………………… 1
BAB 2 PEMBAHASAN…………………………………………………. 2
Pengertian Cerpen…………………………………………………..  2
Ciri-ciri Cerpen……………………………………………………….  3
Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerpen…………………………….  4
Jenis-jenis Cerpen…………………………………………………..  8
Perbedaan Roman, Novel, dan Cerpen…………………………..  9
Contoh Cerpen………………………………………………………  10
BAB 3 KESIMPULAN DAN SARAN………………………………….  14
Kesimpulan…………………………………………………………..  14
Saran…………………………………………………………………   14
DAFTAR PUSTAKA……………………………………………………   15

BAB I

PENDAHULUAN


1.    1. Latar Belakang

Cerpen termasuk salah satu jenis karangan narasi, narasi merupakan karangan berupa rangkaian peristiwa yang terjadi dalam satu kesatuan waktu. Selain cerpen, karangan yang tergolong kedalam jenis narasi adalah novel, roman, dan semua karya prosa imajinatif.
Karangan jenis ini bermaksud menyajikan peristiwa atau mengisahkan apa yang telah terjadi dan bagaimana suatu peristiwa terjadi.
Selain berdasarkan fakta, kejadiannya boleh berupa sesuatu yang dikhayalkan oleh penulis dan dihidupkan dalam alam fantasi yang sama sekalijauh dari realita kehidupan.

1.  2. Pembatasan masalah
Dalam makalah ini hanya meneliti tentang pengertian cerpen, ciri-ciri cerpen, unsur intrinsik serta ekstrinsik cerpen, dan perbedaan antara cerpen, novel, dan roman.

1.    3. Tujuan
Adapun tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut :
-          Mengetahui pengertian cerpen.
-          Mengetahui ciri-ciri cerpen.
-          Dapat membedakan antara cerpen, novel, dan roman.

BAB II
PEMBAHASAN

A.        Pengertian Cerpen
1.    Menurut Wikipedia :
Cerita pendek atau sering disingkat sebagai cerpen adalah suatu bentuk prosa naratif fiktif.
2.    Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia :
Cerita pendek apabila diuraikan menurut kata yang membentuknya berdasarkan Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah sebagai berikut : cerita artinya tuturan yang membentang bagaimana terjadinya suatu hal, sedangkan pendek berarti kisah pendek (kurang dari 10.000 kata) yang memberikan kesan tunggal yang dominan dan memusatkan diri pada satu tokoh dalam situasi atau suatu ketika ( 1988 : 165 ).
3.    Menurut Susanto dalam Tarigan (1984 : 176) :
cerita pendek adalah cerita yang panjangnya sekitar 5000 kata atau kira-kira 17 halaman kuarto spasi rangkap yang terpusat dan lengkap pada dirinya sendiri.
4.    Menurut Sumardjo dan Saini (1997 : 37) :
cerita pendek adalah cerita atau parasi (bukan analisis argumentatif) yang fiktif (tidak benar-benar terjadi tetapi dapat terjadi dimana saja dan kapan saja, serta relatif pendek).
Dari beberapa pendapat di atas, dapat simpulkan bahwa yang dimaksud dengan cerita pendek adalah karangan nasihat yang bersifat fiktif yang menceritakan suatu peristiwa dalam kehidupan pelakunya relatif singkat tetapi padat.

B.      Ciri-ciri Cerpen
Ø  Ciri-ciri cerita pendek menurut pendapat Sumarjo dan Saini (1997 : 36) sebagai berikut.
Ceritanya pendek ;
  • Bersifat rekaan (fiction)
  • Bersifat naratif, dan
  • Memiliki kesan tunggal
Ø  Pendapat lain mengenai ciri-ciri cerita pendek di kemukakan pula oleh Lubis dalam Tarigan (1985 : 177) sebagai berikut.
  • Cerita Pendek harus mengandung interprestasi pengarang tentang konsepsinya mengenai kehidupan, baik secara langsung maupun tidak langsung.
  • Dalam sebuah cerita pendek sebuah insiden yang terutama menguasai jalan cerita.
  • Cerita pendek harus mempunyai seorang yang menjadi pelaku atau tokoh utama.
  • Cerita pendek harus satu efek atau kesan yang menarik.
Ø  Menurut Morris dalam Tarigan (1985 : 177), ciri-ciri cerita pendek adalah sebagai berikut.
  • Ciri-ciri utama cerita pendek adalah singkat, padu, dan intensif (brevity, unity, and intensity).
  • Unsur-unsur cerita pendek adalah adegan, toko, dan gerak (scena, character, and action).
  • Bahasa cerita pendek harus tajam, sugestif, dan menarik perhatian (incicive, suggestive, and alert).
Ø  Jadi, ciri-ciri cerpen secara umum adalah :
1.Tidak lebih dari 10.000 kata ( selesai dalam " sekali duduk"/15-30 menit.)
2. Besifat Fiksi
3. Fokus cerita pada satu kejadian tunggal
4. Terbatas pada hal-hal yang penting saja
5. Perwatakan tokoh digambarkan sekilas
6. Alur yang digunakan alur rapat
7. Konflik yang ditampilkan tidak menimbulkan perubahan nasib tokohnya
C. Unsur Intrinsik dan Ekstrinsik Cerpen
1. Unsur  Intrinsik
a. Tema
Tema adalah salah satu unsur pembangun cerpen, yaitu gagsan utama yang terkandung dalam suatu karya sastra dan yang mendasari terciptanya karya sastra tersebut. Tema seperti akar bagi pohon, dari situlah sebuah cerita berkembang.
b. Alur
Alur merupakan struktur penceritaan dalam cerpen yang di dalamnya berisi rangkaian kejadian atau peristiwa yang disusun berdasarkan hubungan sebab akibat (kausalitas) dan logis.
Tahapan alur:
·            Tahapan permulaan
·            Tahapan pertikaian (konflik)
·            Tahapan perumitan
·            Tahapan puncak (klimaks)
·            Tahapan peleraian
·            Tahapan akhir


c. Latar / setting
        Latar adalah tempat, waktu atau keadaan alam atau cuaca terjadinya suatu peristiwa.
Wiyanto (2005:82) membedakan latar sebagai berikut:
1.    Latar tempat, yaitu tempat peristiwa dalam cerita itu terjadi.
2.    Latar waktu, yaitu kapan peristiwa dalam cerita itu terjadi.
3.    Latar suasana, yaitu suasana yang mendukung peristiwa dalam cerita tersebut. Suasana ini dapat berbentuk suasana bathin, seperti perasaan bahagia atau sedih, juga dapat berupa suasana lahir, seperti sepi atau hiruk pikuk.

d. Tokoh dan Penokohan
        Setiap cerita mempunyai tokoh dan yang ditokohkan seperti dalam kehidupan nyata karena pada dasarnya karya sastra dapat disebut sebagai mimetic (tiruan) dari kehidupan nyata. Tokoh dan penokohannya atau gambaran karakter tokoh tersebut merupakan unsur yang sangat penting dalam sbuah cerita.

e. Sudut Pandang
        Sudut pandang adalah cara pengarang menempatkan dirinya dalam cerita yang ditulisnya.
           Sudut pandang dibedakan menjadi 2 pola utama :
1.    Pola orang pertama
Kedudukan pengarang dapat dikategorikan menjadi 3 macam :
·            Pengarang sebagai tokoh utama
·            Pengarang sebagai pengamat tidak langsung
·            Pengarang sebagai pengamat langsung
2.    Pola Orang ketiga
Secara eksplisit memakai kata ganti dia, ia atau nama orang.
Dalam pola ini pengarang dapat diibaratkan sebagai dalang, orang yang bercerita tetapi tanpa harus terlibat dengan peristiwa yang dialami tokoh-tokoh yang diceritakannya. Pola ini dibedakan menjadi 2 tipe:
·         Sudut pandang serba tahu
·         Sudut pandang terarah

Sementara itu, Harry Shaw (1972:293) membagi sudut pandang menjadi tiga, yaitu sebagai berikut:
1.    Pengarang menggunakan sudut sudut pandang dan kata ganti orang pertama, mengisahkan apa yang terjadi dengan dirinya dan mengungkapkan perasaannya dengan kata-kata sendiri.
2.    Pengarang menggunakan sudut pandang tokoh bawahan. Is lebih banyak mengamati dari luar daripada terlihat I dalam cerita. Pengarang biasanya menggunakan kata ganti orang ketiga.

3.    Pengarang menggunakan sudut pandang impersonal. Ia sama sekali berdiri di luar cerita. Ia serba lihat, serba dengar, dan serba tahu. Is melihat sampai ke dalam pikiran tokoh dan mampu mengisahkan rahasia bathin yang paling dalam dri tokoh.

f. Amanat
     Amanat adalah pesan moral yang ada di dalam cerita.

2. Unsur Ekstrinsik
Unsur Ekstrinsik adalah unsur yang mendukung dari luar cerita tersebut. Contoh unsur-unsur ekstrinsik, yaitu :
1. Biografi Pengarang
2. Sosial Budaya
3. Moral
4. Agama

D. Jenis-jenis Cerpen
Jenis-jenis cerpen ada 3, yaitu :
Ø  Cerpen Kedaerahan
Contoh :  - Rumah untuk Kemenakan
-    Gampong
-    Orang kaya baru, dll.


Ø  Cerpen Nasional
Contoh :   - Jalan Soeprapto
-    Jiwa yang Terguncang
-    Senyuman Terakhir, dll.
Ø   Cerpen Pop
Contoh :  - Perempuan disimpang Tiga
-    Roda Kehidupan
-    Pelabuhan Makin Jauh
-    Anggap Auk Bulan
-    Kisah dikantor Pos, dll.




E. Perbedaan Roman, Novel, dan Cerpen
No
Unsur
Roman
Novel
Cerpen
1
Alur
Kompleks
Kompleks
Sederhana
2
Konflik
Mengubah nasib tokoh secara tragis
Mengubah nasib tokoh
Tidak mengubah nasib tokoh
3
Panjang cerita
Menceritakan kehidupan tokoh secara mendetail sejak lahir sampai dewasa atau meninggal dunia
Menceritakan sebagian besar kehidupan tokoh
Menceritakan kehidupan tokoh yang dianggap penting
4
Penokohan
Karakter tokoh disampaikan secara lebih mendetail
Karakter tokoh disampaikan secara mendetail.
Karakter tokoh tidak mendetail.
Ø    Adapun perbedaan antara novel dan cerpen yang lebih spesifik adalah sebagai berikut :
  1. Dalam novel terjadi konflik batin, sedangkan dalam cerpen tidak harus terjadi.
  2. Dalam novel, perwatakan digambarkan secara detail, sedangkan dalam cerpen, perwatakan digambarkan secara singkat
  3. Novel memiliki alur lebih rumit, sedangkan dalam cerpen, akhir ceritanya sederhana.
  4. Dalam novel, latar lebih luas dan waktunya lebih lama, sedangkan dalam cerpen, latar hanya sebentar dan terbatas.
  5. Novel lebih panjang karangannya daripada cerpen, sedangkan cerpen lebih pendek karangannya.
  6. Unsur-unsur cerita dalam novel lebih kompleks dan beragam dibandingkan cerpen, sedangkan unsur cerita dalam cerpen relatif sederhana dan pasti tunggal
  7. Novel biasanya ditulis dalam minimal 100 halaman kuarto, sedangkan cerpen biasanya ditulis maksimal 30 halaman kuarto.
  8. Jumlah kata dalam novel minimal 35.000 kata, sedangkan jumlah kata dalam cerpen maksimal 10.000 kata.
  9. Lama untuk membaca novel kira-kira 30-90 menit, sedangkan waktu yang dibutuhkan untuk membaca cerpen hanya 10 menit (bacaan sekali duduk).

F. Contoh Cerpen
Arti Persahabatan
Bagiku arti persahabatan adalah teman bermain dan bergembira. Aku juga sering berdebat saat berbeda pendapat. Anehnya, semakin besar perbedaan itu, aku semakin suka. Aku belajar banyak hal. Tapi ada suatu kisah yang membuat aku berpendapat berbeda tentang arti persahabatan. Saat itu, papa mamaku berlibur ke Bali dan aku sendirian menjaga rumah...
            “Hahahahaha!” aku tertawa sambil membaca.
            “Beni! Katanya mau cari referensi tugas kimia, malah baca komik. Ini aku menemukan buku dari rak sebelah, mau pinjam atau tidak? Kamu bawa kartu kan? Pokoknya besok kamis, semua tugas kelompok pasti selesai. Asal kita kerjakan malam ini. Yuhuuuu... setelah itu bebas tugas. PlayStation!” jelas Judi dengan nada nyaring.
            Judi orang yang simpel, punya banyak akal, tapi banyak juga yang gagal, hehehe.. Dari kelas 1 SMA sampai sekarang duduk di kelas 2 - aku sering sekelompok, beda lagi kalau masalah bermain PlayStation – Judi jagoannya. Rasanya seperti dia sudah tau apa yang bakal terjadi di permainan itu. Tapi entah kenapa, sekalipun sebenarnya aku kurang suka main PlayStation, gara-gara Judi, aku jadi ikut-ikutan suka main game.
Sahabatku yang kedua adalah Bang Jon, nama sebenarnya Jonathan. Bang Jon pemberani, badannya besar karena sehari bisa makan lima sampai enam kali. Sebentar lagi dia pasti datang - nah, sudah kuduga dia datang kesini.
            “Kamu gak malu pakai kacamata hitam itu?” Tanyaku pada Bang Jon yang baru masuk ke perpustakaan. Sudah empat hari ini dia sakit mata, tapi tadi pagi rasanya dia sudah sembuh. Tapi kacamata hitamnya masih dipakai. Aku heran, orang ini benar-benar kelewat pede. Aku semakin merasa unik dikelilingi dua sahabat yang over dosis pada berbagai hal.
            Kami pulang bersama berjalan kaki, rumah kami dekat dengan sekolah, Bang Jon dan Judi juga teman satu komplek perumahan. Saat pulang dari sekolah terjadi sesuatu.
Kataku dalam hati sambil lihat dari kejauhan “( Eh, itu... )”.
            “Aku sangat kenal dengan rumahku sendiri...” aku mulai ketakutan saat seseorang asing bermobil terlihat masuk rumahku diam-diam. Karena semakin ketakutannya, aku tidak berani pulang kerumah.
“Ohh iya itu!” Judi dan Bang Jon setuju dengan ku. Judi melihatku seksama, ia tahu kalau aku takut berkelahi. Aku melihat Judi seperti sedang berpikir tentangku dan merencanakan sesuatu.
            “Oke, Beni – kamu pergi segera beritahu satpam sekarang, Aku dan Bang Jon akan pergoki mereka lewat depan dan teriak .. maling... pasti tetangga keluar semua” bisikan Judi terdengar membuatku semakin ketakutan tak berbentuk.
            Karena semakin ketakutan, terasa seperti sesak sekali bernafas, tidak bisa terucapkan kata apapun dari mulut. “...Beni, ayo...satpam” Judi membisiku sekali lagi.
            Aku segera lari ke pos satpam yang ada diujung jalan dekat gapura - tidak terpikirkan lagi dengan apa yang terjadi dengan dua sahabatku. Pak Satpam panik mendengar ceritaku – ia segera memberitahu petugas lainnya untuk segera datang menangkap maling dirumahku. Aku kembali kerumah dibonceng petugas dengan motornya. Sekitar 4 menit lamanya saat aku pergi ke pos satpam dan kembali ke rumahku.
            “Ya Tuhan!” kaget sekali melihat seorang petugas satpam lain yang datang lebih awal dari pada aku saat itu sedang mengolesi tisu ke hidung Bang Jon yang berdarah. Terlihat juga tangan Judi yang luka seperti kena pukul. Satpam langsung menelpon polisi akibat kasus pencurian ini.
            “Jangan kawatir... hehehe... Kita bertiga berhasil menggagalkan mereka. Tadi saat kami teriak maling! Ternyata tidak ada tetangga yang keluar rumah. Alhasil, maling itu terbirit-birit keluar dan berpapasan dengan ku. Ya akhirnya kena pukul deh... Judi juga kena serempet mobil mereka yang terburu-buru pergi” jawab Bang Jon dengan tenang dan pedenya.
            Kemudian Judi membalas perkataan Bang Jon “Rumahmu aman - kita memergoki mereka saat awal-awal, jadi tidak sempat ambil barang rumahmu.”
            Singkat cerita, aku mengobati mereka berdua. Mama Judi dan Ban Jon datang kerumahku dan kami menjelaskan apa yang tadi terjadi. Anehnya, peristiwa adanya maling ini seperti tidak pernah terjadi.
            “Hahahahaha... “ Judi malah tertawa dan melanjutkan bercerita tentang tokoh kesayangannya saat main PlayStation. Sedangkan Bang Jon bercerita kalau dia masih sempat-sempatnya menyelamatkan kacamata hitamnya sesaat sebelum hidungnya kena pukul. Bagaimana caranya? aku juga kurang paham. Bang Jon kurang jelas saat bercerita pengalamannya itu.
            “( Hahahahaha... )” Aku tertawa dalam hati karena mereka berdua memberikan pelajaran berarti bagiku. Aku tidak mungkin menangisi mereka, malu dong sama Bang Jon dan Judi. Tapi ada pelajaran yang kupetik dari dua sahabatku ini.
            Arti persahabatan bukan cuma teman bermain dan bersenang-senang. Mereka lebih mengerti ketakutan dan kelemahan diriku. Judi dan Bang Jon adalah sahabat terbaikku. Pikirku, tidak ada orang rela mengorbankan nyawanya jika bukan untuk sahabatnya ( Judi dan Bang Jon salah satunya ).




BAB III
KESIMPULAN DAN SARAN

·        KESIMPULAN
Cerita pendek adalah karangan nasihat yang bersifat fiktif yang menceritakan suatu peristiwa dalam kehidupan pelakunya relatif singkat tetapi padat.
Unsur instrinsik cerpen diantaranya tema, plot/alur, tokoh, latar, amanat dan sudut pandang.
Perbedaan cerpen, novel dan roman diantaranya adalah panjangnya cerita yang disajikan.
·        SARAN
Pada saat Anda menulis cerpen sebaiknya Anda menyajikan beberapa unsur penting cerpen yang sesuai dengan daya kreasi Anda. Unsur-unsur penting itu meliputi: tema, plot/alur, tokoh, latar/setting,amanat dan sudut pandang. Jadi, Anda harus mengembangkan tema, menyajikan rangkaian peristiwa, tokoh, latar, amanat dan sudut pandang dengan menarik.



DAFTAR PUSTAKA
Eti, Nunung  Yuli. 2004, Bahasa Indonesia X. Klaten: Intan Pariwara
Rahardjo, Sri H. 2004. Buku Bahasa Indonesia SMA X. Jakarta: Esis
Tim Edukatif .2007. Kompeten Berbahasa Indonesia XII. Jakarta:
Erlangga
Tukan. 2006. Mahir Berbahasa Indonesia 3. Jakarta: Yudhistira



Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Affiliate Network Reviews